Berita

Masyarakat beradaptasi atas hilangnya jasa ekosistem hutan – Bank Dunia

Tutupan pohon meningkat di desa dan pertanian, walaupun tutupan hutan dunia menurun. Apa penyebab sesuatu yang tampak kontradiktif ini?
Bagikan
0
Di Zambia, setelah pohon Faidherbia—dengan bibit murah dan mudah pemeliharaan—ditumpangsarikan dengan jagung, panen melonjak. Kredit Foto: World Agroforestry Centre.
Di Zambia, setelah pohon Faidherbia—dengan bibit murah dan mudah pemeliharaan—ditumpangsarikan dengan jagung, panen melonjak. Kredit Foto: World Agroforestry Centre.

Paling popular

SAN JOSÉ, Kosta Rika (23 Juli 2013) — Bertahun-tahun, telah menjadi kearifan umum di antara periset dan pakar pembangunan: Hilangnya jasa ekosistem, khususnya yang disediakan hutan akan memberi dampak besar bagi masyarakat miskin, seiring dengan deforestasi dan degradasi hutan menurun pula kenyamanan hidup manusia.

Masalahnya? Pertama, bukti menunjukkan sesuatu lain tengah berjalan: Bersama dengan tutupan hutan menurun dan menghilang, Indeks Pengembangan Manusia dalam Program Pembangunan PBB meningkat secara konsisten di seluruh dunia. Kedua, tutupan pohon saat ini meningkat di desa dan bentang alam pertanian, walaupun tutupan hutan dunia menurun.

Apa penyebab sesuatu yang tampak kontradiktif ini dan mengapa ini terjadi?

Peter Dewees, penasihat kehutanan Bank Dunia, menyatakan bahwa peningkatan tutupan pohon di pertanian menggambarkan adaptasi “pada skala besar” dengan implikasi besar pada pengambilan keputusan, dan memanggil peneliti untuk mengisi lubang penting dalam data—dan memikirkan ulang paradigma riset lama mengenai hutan, pohon dan penggunaan lahan.

Peningkatan tutupan hutan di desa dan pertanian “terjadi di mana-mana,” kata Dewees saat bulan lalu menjadi pembicara utama di Third IUFRO Latin American Congress. Dari Afrika ke Amerika Latin ke Asia Selatan, katanya, pohon digunakan untuk mendorong siklus nutrisi, meningkatkan konsumsi buah, menyokong pemasukan rumah tangga, memperkuat ketahanan terhadap guncangan lingkungan dan ekonomi, dan bahkan mendemarkasi batas ladang.

Dewees memberi banyak contoh. Ketersediaan pohon di sejumlah desa di Nigeria yang melonjak dalam 25 tahun terakhir, secara dramatis meningkatkan panen jawawut dan sorgum. Restorasi bentang alam di Cina pada periode yang sama mendorong ribuan kilometer persegi lahan tandus ditanami pepohonan.

Di Zambia, periset di lapangan mencoba menanam pohon Faidherbia, kerabat pohon akasia, berdekatan dengan ladang jagung. Setelah pohon-pohon—dengan bibit murah, dan mudah pemeliharaan—ditumpangsarikan dengan jagung, panen melonjak.

“Apa yang kita saksikan,” kata Dewey, “adalah adaptasi terhadap kehilangan jasa ekosistem pada skala besar, dengan dampak besar terhadap kemiskinan.

Memperluas skala upaya adaptasi seperti ini dapat menghasilkan jutaan ton tambahan produksi dan tambahan pemasukan, belum lagi sekuestrasi karbon (penangkapan dan penyimpanan karbon dioksida dari atmosfer): Ekspansi sistem mirip-Faidherbia ke tambahan 5 juta hektare, kata Dewees, bisa menangkap tambahan 30 juta hingga 50 juta ton karbon setiap tahun.

Program Hutan (PROFOR) Bank Dunia, bekerjasama dengan Center for International Forestry Research (CIFOR), saat ini tengah menjalankan riset untuk meningkatkan pemahaman peran hutan dalam meningkatkan ketahanan iklim sektor lain, termasuk pertanian.

Perluasan skala akan membutuhkan perubahan kebijakan, dan ini tidak hanya membutuhkan data lebih banyak dan lebih baik—Dewees mengutip sejumlah tantangan dan kekurangan dalam kumpulan data yang digunakan untuk tujuan ini—tetapi juga cara berpikir baru mengenai penggunaan lahan.

Terlalu sering, katanya, paradigma riset berfokus semata pada hutan daripada pada bentang alam tempat hutan, hutan tanaman dan pepohonan tinggal.  Cara baru memandang penggunaan lahan akan “lebih mengenali kompleksitas sistem penggunaan lahan dan jasa ekosistem yang mendukung mereka,” katanya.

Untuk informasi lebih pada isu yang didiskusikan dalam artikel ini, silahkan hubungi Miguel Pinedo-Vasquez at m.pinedo-vasquez@cgiar.org

(Visited 117 times, 1 visits today)