Analisis

Perubahan iklim perlu ilmuwan berkarakteristik baru

Melibatkan pemangku kepentingan lokal dalam riset sangat dimungkinkan. Peneliti muda mampu membantu mereka berpikir cara baru dan inovatif.
Bagikan
0
Interdisciplinary science is at the heart of CIFOR’s Global Comparative Study on REDD+.
Interdisciplinary science is at the heart of CIFOR’s Global Comparative Study on REDD+.

Paling popular

Brazil -

Penemuan ilmiah dekade terakhir mengembangkan pengetahuan mengenai hutan dan perubahan iklim yang kaya, terentang dalam beragam sektor dan disiplin. Pembangunan berkelanjutan, pengurangan kemiskinan, hak masyarakat adat dan lokal terhadap lahan dan sumber daya, konservasi keragaman hayati, tata kelola, manajemen air, polusi (dan semua kebijakan dan faktor ekonomi terkait faktor-faktor tersebut) hanyalah sebagian isu yang diteliti para ilmuwan terkait hutan dan perubahan iklim yang harus dipertimbangkan.

Pengembangan pengetahuan seperti itu juga meletakkan dasar bagi misi lebih luas untuk membantu membangun solusi terintegrasi. Hal ini bukan sesuatu yang kita, sebagai ilmuwan iklim, dilatih secara tradisional.

Jelas bahwa dengan mengembangkan solusi terintegrasi masalah kompleks ini membutuhkan ilmuwan iklim jenis baru. Ilmuwan yang dapat berpikir lintas disiplin biofisik dan sosial. Ilmuwan yang dapat bekerja lintas skala melibatkan semua anggota masyarakat dalam riset mereka. Ilmuwan yang dapat memahami implikasi kebijakan dari pekerjaan mereka.

Kelompok yang tampak antusias untuk mengambil peran ini adalah peneliti muda. Dalam artikel ini saya akan memberi beberapa contoh ketika peneliti muda memimpin pemikiran “keluar kotak” yang diperlukan untuk mengatasi masalah perubahan iklim.

Ilmu interdisiplin adalah jantung dari Studi Komparatif Global mengenai REDD+ CIFOR, yang bertujuan untuk menginformasikan pengambil kebijakan, praktisi dan donor mengenai apa yang bisa dilakukan untuk mereduksi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan, serta meningkatkan stok karbon hutan (REDD+) di negara berkembang.

Dalam kajian ini, kelompok yang terdiri dari beragam rimbawan, sosiolog, ekonom, ilmuwan politik, dan antropolog bekerja sama untuk memahami bagaimana REDD+ dapat diimplementasikan secara efektif, efisien, setara, dan meningkatkan kemanfaatan sosial dan lingkungan.

Saya membantu mengkoordinasi komponen kajian yang fokus mengukur dampak inisiatif subnasional REDD+. Melalui bagian kajian ini, kami  mengumpulkan data di 170 desa di lebih dari 4.000 keluarga di 6 negara: Brasil, Peru, Kamerun, Tanzania, Vietnam dan Indonesia.

Sejak 2010 hingga 2012, kami bekerja sama dengan hampir 80 mahasiswa tingkat sarjana, Master, dan Doktor di Amerika Latin untuk mengumpulkan data penghidupan dan pemanfaatan lahan di beragam lokasi sepanjang Amazon. Para ilmuwan muda ini berperan penting membantu kami berbagi pengetahuan kegiatan dengan berbagai cara.

BERBAGI PENGETAHUAN

Ketika menyelesaikan program Doktor saya enam tahun lalu, saya bergabung dengan sekelompok sarjana yang berpikir bagaimana, dalam lingkungan riset akademis, kita bisa berbagi pengetahuan dalam berbagai cara.

“Piramida perubahan pengetahuan” (Gb. 1) menggarisbawahi bagaimana mahasiswa dapat bertukar pengetahuan dengan pemangku kepentingan lokal selama riset.

Terdapat tiga tingkat pertukaran pengetahuan: (1) berbagi informasi; (2) membangun kemampuan; dan (3) mengembangkan pengetahuan. Lingkaran hitam menggambarkan peneliti, sementara lingkaran putih mewakili pemangku kepentingan lokal – masyarakat, pratisi, pengambil kebijakan.

Duchelle, A.E, K. Biedenweg, C. Lucas, A. Virapongse, J. Radachowsky, D. Wojcik, M. Londres, W.L. Bartels, D. Alvira, K.A. Kainer. 2009. Mahasiswa dan pertukaran pengetahuan dengan pemangku kepentingan lokal: Peluang dan persiapan. Biotropica 41(5): 578-585

Pada dasar piramida (bentuk paling sederhana pertukaran pengetahuan) adalah berbagi informasi – sebagian besar transmisi gagasan satu arah kepada pemangku kepentingan menggunakan presentasi, brosur dan poster. Pengalaman kami menunjukkan bahwa cara ini cukup cocok ketika waktu terbatas, fakta spesifik yang dibagikan, dan informasi tidak bersifat kontroversial.

Jika tujuan Anda adalah untuk  mengubah sikap, Anda perlu yakin bahwa pemangku kepentingan diberi peran lebih aktif dalam mengintepretasi informasi baik melalui forum masyarakat, presentasi yang memungkinkan diskusi, dan lokakarya singkat.

Sebuah contoh berbagi informasi adalah mengembalikan hasil riset kepada pemangku kepentingan lokal. Setahun setelah tim mengoleksi data dasar untuk Studi Komparatif Global mengenai REDD+, kami kembali pada semua lokasi riset dan menyebarkan hasil kepada masyarakat lokal dan lembaga (LSM dan pemerintah) yang menerapkan aktivitas REDD+

Sementara banyak periset kembali pada tempat mereka mengumpulkan data untuk berbagi hasil, cukup mengganggu saya selama bertahun-tahun ketika Anda pergi ke masyarakat dimana Anda tahu terdapat beragam kelompok riset dan mereka mengatakan pada Anda, ‘Anda adalah kelompok pertama yang kembali dengan informasi’.

Berbagi hasil dengan pemangku kepentingan lokal menjadi proses belajar yang sangat penting dan hal ini memberi pemahaman ilmiah yang baik. Ini memungkinkan anggota masyarakat mengintepretasi informasi dan memverifikasi data survey sebelum analisis akhir. Kami menemukan bahwa ketika seorang masyarakat menyatakan ‘hal ini tidak beralasan, mengapa harus seperti itu?’, ini membantu kita memikirkan ulang intepretasi data kita. Semua ini membutuhkan waktu, kreativitas, dan sedikit uang.

Dalam Studi Komparatif Global mengenai REDD+, saya mendorong kita untuk kembali dengan hasil dalam cara yang konvensional. Apa yang mengejutkan saya adalah inovasi peneliti muda – mereka menggunakan seni, permainan dan bahkan teater untuk membuat ilmu menjadi menarik dan relevan dengan masyarakat lokal.

Di bagian kedua piramida (pertukaran pengetahuan sedikit lebih kompleks) adalah pembangunan kemampuan, yang mendorong pemangku kepentingan untuk menggunakan pengetahuan dalam membangun kemampuan baru. Ini sering menjadi respon bagi tuntutan lokal untuk kemampuan seperti koleksi dan analisis data, hibah menulis, atau persiapan naskah.

Sambil melakukan penelitian di Ucayali, Peru masyarakat hutan meminta pelatihan Sistem Posisi Global (GPS) untuk membantu mereka menemukan dan mencatat pohon tertentu dalam area hutan produksi yang diperlukan dalam rencana manajemen hutan mereka. Mereka juga ingin belajar mengukur pohon sehingga bisa menentukan harga jual wajar (dan menjamin bahwa mereka tidak ditipu saat menjual kayu atau papan).

Aktivitas peningkatan kemampuan membutuhkan waktu, sumber daya, dan persiapan lebih dibanding berbagi informasi tetapi penting untuk membangun kepercayaan dengan masyarakat. Hal ini juga bisa menyenangkan (sepak bola persahabatan bisa menjadi hal yang biasa dalam kerja lapangan di Amerika Latin!)

Tingkat tertinggi piramida adalah pengembangan pengetahuan, yang melibatkan masyarakat, praktisi atau pembuat kebijakan sebagai mitra dalam beragam aspek proses riset (salah satu contohnya adalah “riset aksi”). Bersama dengan peneliti sarjana, mereka bisa membuat pertanyaan penelitian, menerapkan penelitian, serta menganalisa dan mendiseminasi hasil.

Sementara cara ini merupakan jenis paling inovatif pertukaran pengetahuan, ini sekaligus paling sulit bagi peneliti muda untuk terlibat. Mahasiswa dan mitra penelitian mereka dituntut memberikan waktu dan energi selain dukungan institusional.

Saya kenal peneliti Brasil yang, sebelum dan setelah mendapat gelar Masternya di Program Konservasi Konservasi dan Pengembangan Tropis Universitas Florida, mengembangkan penelitian tindakan jangka panjang mengenai ekologi spesies hutan penting lokal bersama satu masyarakat terpencil di muara Amazon. Dia melibatkan anggota masyarakat dalam semua langkah proses penelitian, mulai dari menentukan prioritas penelitian, mengumpulkan data dan pelatihan.

Setelah menilai temuan penelitian, masyarakat mengambil beberapa tindakan. Mereka lebih dari sekadar menggandakan jumlah relawan pengumpul data (dan beragam termasuk pemuda, wanita, dan tokoh masyarakat), mereka menampilkan temuan penelitian pada pertemuan masyarakat dan berbagi temuan dengan masyarakat terdekat yang berjuang meningkatkan penghidupan dengan cara berkelanjutan.

Melibatkan pemangku kepentingan lokal dalam riset sangat dimungkinkan pada berbagai tingkat. Peneliti muda adalah orang yang mampu membantu mereka berpikir cara baru dan inovatif melakukan ini.

MEMANFAATKAN INFORMASI INI

Jika anda adalah akademisi, dorong mahasiswa memulai pertukaran pengetahuan seperti ini dalam penelitian mereka. Masukkan mereka dalam jaringan Anda dan ciptakan kelas untuk membantu memperluas kemampuan mereka.

Jika Anda adalah praktisi, terimalah mahasiswa dan peneliti muda dalam pekerjaan Anda. Bantulah membangun penelitian dengan mereka, terbukalah utnuk belajar dari mahasiswa dan bantu mereka menjadi profesional lebih baik.

Jika Anda donor, dukunglah penelitian yang menunjukkan pertukaran pengetahuan nyata dan asli dengan pemangku kepentingan terkait.

Jika Anda mahasiswa atau peneliti muda, kenali momen unik dimana Anda berada saat ini dalam karir dan kembangkan kemampuan. Beberapa tekanan akademik konvensional agak ringan pada tahap awal karir, jadi manfaatkan peluang yang dimiliki untuk terkait dan berinovasi.

Artikel ini pertama kali diterbitkan di ForestsClimateChange.org

(Visited 146 times, 1 visits today)