Analisis

Hasil hutan nonkayu: langkah maju bagi perempuan pedesaan?

Perempuan biasanya bertanggung jawab memberi makan keluarga melalui budidaya tanaman pangan. Menu mereka dilengkapi hasil hutan bukan kayu.
Bagikan
0
Hasil hutan non kayu semakin dihargai karena memberikan kontribusi bagi pendapatan mata pencaharian.
Hasil hutan non kayu semakin dihargai karena memberikan kontribusi bagi pendapatan mata pencaharian.

Paling popular

Cameroon - Keuntungan dari hasil hutan bukan kayu (HHBK) semakin dihargai dan penting bagi masyarakat pedesaan, kata Yvonne Kiki Nchanji, ilmuwan dari Pusat Penelitian Kehutanan Internasional

Catatan Editor: Artikel ini telah dipublikasikan sebelumnya di situs Kongres Agroforestri Dunia. Untuk memperingati Hari Perempuan Internasional, Kabar Hutan mempublikasikan lagi di sini.

Bagi masyarakat hutan di Afrika, telah lama terjadi menjadi pembagian kerja yang jelas antara pria dan wanita. Perempuan biasanya bertanggung jawab untuk memberi makan keluarga mereka melalui budidaya tanaman pangan, diet mereka dilengkapi dari hasil hutan non kayu, sedangkan laki-laki membuka ladang dan lebih berkonsentrasi pada pertanian dan berburu.

Secara historis, koleksi NTFP (non-timber forest products) atau hasil hutan non kayu dan budidaya tanaman pangan diperuntukkan bagi kebutuhan sendiri. Tapi masa itu telah berlalu – pembukaan lahan di daerah terpencil, akses yang lebih baik ke kota pasar, dan kesempatan baru untuk mendapatkan uang memberikan motivasi bagi pria dan wanita untuk menjadi lebih aktif terlibat dalam penjualan HHBK dan produk pertanian untuk mendapatkan lebih banyak uang.

“Tidak seperti di masa lalu, orang bisa mengatakan bahwa sesuatu yang lebih baik tumbuh untuk perempuan,” kata Kira Tongo Boniface, warga Desa Petit bantou man-Pol di timur laut Kamerun, dalam diskusi fokus kelompok (FGD) jender yang terpisah dengan Kelompok lain-lain. Dia menyatakan bahwa ada berbagai kegiatan – pertanian dan NTFP koleksi mereka – sehingga perempuan pedesaan yang terlibat di dalamnya untuk berpartisipasi memperoleh pendapatan untuk keberlanjutan keluarga mereka. Tapi apakah hal itu benar-benar terjadi?

Pembukaan lahan, akses yang lebih baik ke kota pasar, dan kesempatan baru untuk mendapatkan uang memberikan motivasi bagi pria dan wanita untuk menjadi lebih aktif terlibat dalam penjualan HHBK dan produk pertanian 

Menariknya, informasi yang diperoleh melalui diskusi fokus kelompok terpisah menunjukkan bahwa pria dan wanita memiliki akses yang sama untuk HHBK di hutan, dengan pembatasan bahwa hanya pada saat tanah tersebut dalam proses pengobatan atau kosong, yang umumnya pemilik tanah atau kerabat dekat mereka memiliki akses eksklusif atas tanah ini. Tetapi pria dan wanita yang berpartisipasi dalam diskusi menunjukkan bahwa mereka memiliki preferensi individu tentang hasil hutan.

Wanita lebih tertarik pada pohon hutan non-kayu seperti mangga, sebagai bahan utama mereka mengumpulkan, melakukan proses dan menjual. Beberapa orang yang terlibat dalam kegiatan ini; beberapa mengatakan mereka melakukannya untuk menambah penghasilan mereka ketika kehabisan uang, sementara yang lain melakukannya sebagai bentuk bantuan kepada istri ketika ada waktu luang. Pria lebih terlibat dalam kegiatan lain seperti berburu hewan semak dan logging skala kecil.

Sekarang, HHBK juga lebih berharga karena pendapatan yang dihasilkannya semakin penting bagi masyarakat pedesaan. Tapi kemudian, beberapa kendala muncul, termasuk kondisi dan produktivitas HHBK musim tidak pasti; Pengalaman kurang dari penjual; akses terbatas ke proses teknologi; strategi pemasaran yang buruk; dan informasi pasar yang tidak memadai. Hal-hal ini membebani jumlah uang yang dihasilkan dari penjualan HHBK.

“Dalam beberapa hal, pengumpulan dan penjualan HHBK yang penting dan bermanfaat, tapi kita tidak bisa hanya mengandalkan itu untuk bertahan hidup,” kata Ndimba, perempuan Fur dari desa Metylkpwale di Kamerun selatan. “Kita tidak bisa hanya makan dari HHBK setiap hari, kita harus mengatur keragaman diet, [dan] kami tidak perlu menghasilkan uang ketika HHBK.

Uang dari penjualan HHBK tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga sepanjang tahun… .. Akibatnya, kami memperluas kegiatan pertanian (lahan pertanian lebih terbuka, tanaman lebih dibudidayakan), yang sekarang menjadi kegiatan utama – terutama untuk memenuhi kebutuhan hidup dan kedua, sebagai sarana untuk menambah penghasilan keluarga, “katanya. Karena arus dana tunai meningkat dari koleksi NTFP budidaya tanaman pangan bersama dengan penjualan berikutnya, pria juga semakin tertarik dengan ‘bisnis hasil hutan non kayu perempuan.’

Menguele Jean, seorang pria dari desa Ngon Feather, Kamerun Selatan, menjelaskan, “Produksi kakao hanya sekali setahun, dan sebelum panen kita perlu uang untuk perawatan kebun serta kebutuhan hidup keluarga. Oleh karena itu, kita memutuskan untuk membuka lebih banyak lahan untuk dapat menghasilkan lebih banyak untuk dijual. ”

Hasil hutan non kayu menjadi semakin penting sebagai sumber pendapatan, sehingga pembagian  penjualan HHBK dan produk pertanian antara laki-laki dan perempuan harus dinegosiasi ulang

Dorongan dari pendapatan baru ini akan semakin membutuhkan kekuatan ekstra perempuan, yang diperkirakan akan tumbuh di daerah yang lebih luas saat melakukan tugas-tugas di rumah.

Di desa FGD Melambo di timur laut Kamerun, seorang wanita mengeluh bahwa dia telah bekerja lebih tetapi naik kurang dari yang diharapkan: “Kami, para wanita, melakukan lebih banyak pekerjaan, harus mendapatkan diri mereka HHBK dan pengecer makanan, tetapi hanya mendapat keuntungan sedikit, sedangkan laki-laki … mendapatkan lebih banyak uang melalui penjual besar dan menikmati sebagian besar keuntungan tanpa melakukan pekerjaan sebanyak yang kita lakukan. ”

Karena HHBK menjadi semakin penting sebagai sumber pendapatan, tampak bahwa pembagian yang tepat dari penjualan HHBK dan produk pertanian antara laki-laki dan perempuan harus dinegosiasi ulang.

Yvonne Nchanji Kiki adalah konsultan jender dan peneliti di Center for International Forestry Research. Yvonne bekerja di Yaoundé, Kamerun.

Penelitian ini merupakan bagian dari Program CGIAR di Hutan, Pohon dan Agroforestri.

(Visited 123 times, 1 visits today)
Topik :   Pertanian ramah hutan Jender