Video T&J

Wawancara: Hilangnya hutan melemahkan keamanan pangan di Indonesia

Anak-anak yang tinggal di lingkungan tradisional memiliki level nutrisi jauh lebih baik dibanding di wilayah kota dan kelas menengah.
Bagikan
0
Seorang wanita mengambil buah di hutan di Kalimantan Tengah, Indonesia. Foto: CIFOR.
Seorang wanita mengambil buah di hutan di Kalimantan Tengah, Indonesia. Foto: CIFOR.

Paling popular

Indonesia -

JAKARTA, Indonesia — Hilangnya hutan justru tidak membantu keamanan pangan di Indonesia, demikian menurut pejabat tinggi Program Pangan Dunia (WFP), lembaga asistensi pangan Perserikatan Bangsa Bangsa.

Rantai suplai makanan Indonesia terfokus pada beras, jagung dan sereal kaya energi lain namun rendah nutrisi, kata Myrta Kaulard, yang hingga akhir-akhir ini adalah direktur negara WFP Indonesia.

Pangan berbasis hutan, di pihak lain, menawarkan beragam jenis pangan dan nutrisi. Dengan hilangnya hutan, “apa yang kita lihat adalah hilangnya tradisi sangat sehat,” kata Kaulard dalam sebuah wawancara dengan Terry Sunderland, Ilmuwan Utama Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR). (Saksikan wawancara penuh dalam video di atas, dalam Bahasa Inggris.)

“Orang masih tinggal dalam lingkungan terisolasi, bergantung pada pengetahuan tradisional… memiliki level nutrisi jauh lebih baik di anak-anak mereka daripada orang yang tinggal di wilayah kota dan kelas menengah,” kata Kaulard. “Hal ini karena melalui pengetahuan tradisional mereka, mereka dapat mengakses kekayaan dan keragaman nutrisi luar biasa di hutan.”

Tingkat malnutrisi tetap tinggi di Indonesia, sekitar sepertiga anak-anak mengalami defisiensi pertumbuhan karena tidak cukup nutrisi.

Kaulard berpidato pada Konferensi Tingkat Tinggi Hutan Asia, dimana peran lanskap hutan bagi ketahanan pangan menjadi salah satu tema utama konferensi.

Penelitian terbaru CIFOR di Afrika menyatakan bahwa anak yang tinggal di wilayah dengan lebih banyak tutupan pohon lebih memiliki asupan beragam dan bernutrisi seiring meningkatnya konsumsi buah, sayur dan daging hewan liar. Hasil awal mengindikasikan keterkaitan sama di Indonesia.

Presentasi — efek tutupan pohon pada nutrisi anak

Dengan adanya kaitan kuat antara hutan dan pertanian – serta bahwa semakin banyak hutan ditebang atas nama keamanan pangan – sebuah “pendekatan lanskap” terhadap keamanan pangan yang mempertimbangkan hutan dan pertanian secara bersama, tidak dibedakan dan dipisahkan, makin mendapat sokongan.

Kesadaran terhadap keterkaitan hutan dan pertanian berkembang, kata Kaulard. “Terdapat kebutuhan untuk benar-benar membangun kesadaran lebih luas dan fokus pada lebih banyak sumber daya, penelitian, pengembangan dan inovasi di wilayah ini” dalam rangka menyeimbangkan keamanan pangan dan hutan.

“Dapatkah Anda bayangkan dunia tanpa hutan?” katanya. “Mungkin akan seperti bulan – dapatkah kita tinggal di bulan? Dapatkah kita makan selama di bulan? Dapatkan kita sejahtera?”

(Visited 258 times, 1 visits today)