Video

Saat pasang meninggi, bisakah mangrove bertahan? Peneliti mengali mencari jawaban

Terdengar mudah, tetapi benar-benar pekerjaan kotor di wilayah terpencil, hutan tak terhubung dengan kehidupan kota.
Bagikan
0
In the past 30 years, Indonesia has lost over 40 per cent of its mangroves.
In the past 30 years, Indonesia has lost over 40 per cent of its mangroves.

Paling popular

Indonesia -
BOGOR, Indonesia—Ketika hutan tropis bertemu lautan, Anda akan menjumpai mangrove, tempat istimewa kehidupan liar dan menyimpan sejumlah besar karbon.

Jika keunikan itu belum cukup, sebuah proyek riset Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) mencoba menunjukkan bagaimana mangrove juga berfungsi melindungi garis pantai menghadapi kenaikan permukaan laut.

Ketika perubahan iklim mendorong kenaikan permukaan laut global, kemampuan beradaptasi mangrove bisa sangat bermanfaat. Namun, meski memainkan peran ekologis penting dalam adaptasi perubahan iklim, mangrove juga mengalami kerusakan pada tingkat yang setara dengan luas 45.000 lapangan sepak bola setiap tahun.

CIFOR di UNFCCC COP20

“Saat ini Indonesia memiliki 2,6 juta hektar mangrove,” kata Daniel Murdiyarso, peneliti utama Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) dan salah seorang pemimpin riset. “Sebelumnya ada sekitar 4,5 juta hektar pada 1980-an. Jadi dalam 30 tahun terakhir, kita kehilangan 40 persen lebih wilayah mangrove – artinya kecepatan deforestasi, atau kehilangan, lebih dari 50.000 hektar per tahun,” katanya.

Untuk membantu melindungi apa yang disebut PBB sebagai “satu ekosistem paling terancam di planet bumi,” CIFOR merancang sebuah proyek pengumpulan data yang diperlukan mengenai wilayah mangrove di Asia Tenggara.

Peneliti menggunakan “metode kumpulan tabel penanda ketinggian batang permukaan cakrawala,” yang dikenal sebagai RSET, yang memungkinkan para peneliti memonitor kecepatan pertambahan daratan di hutan mangrove. Untuk melakukan ini, tim harus memasang sejumlah batang dalam tanah berlumpur mangrove sebagai penanda perubahan ketinggian permukaan yang diukur.

Kedengarannya mudah, tetapi benar-benar pekerjaan kotor di wilayah terpencil, hutan tak terhubung dengan kehidupan kota. Dalam video di atas, tim bergulat melawan lumpur dan gelombang untuk melaksanakan pekerjaan lapangan di Teluk Bintuni, Papua, Indonesia.

Untuk informasi lebih mengenai riset CIFOR di lahan basah pesisir, kunjungi cifor.org/swamp.

Proyek SWAMP CIFOR didukung oleh USAID dan US Forest Service serta bagian dari Program Riset CGIAR mengenai Hutan, Pohon dan Agroforestri.

(Visited 138 times, 1 visits today)
Topik :   Gambut dan Mangrove