Berita

Drone membantu memantau hutan, meski menghadapi guncangan

Kalimat pertama orang Meksiko ketika akan melakukan uji coba yaitu, seseorang akan menembak jatuh.
Bagikan
0
Pandangan udara hutan di Riau, Sumatera, Indonesia. Drone menawarkan potensi pemantuan hutan masyarakat efektif—dengan menavigasi wilayah abu-abu legal dan etika. Aulia Erlangga/Foto CIFOR
Pandangan udara hutan di Riau, Sumatera, Indonesia. Drone menawarkan potensi pemantuan hutan masyarakat efektif—dengan menavigasi wilayah abu-abu legal dan etika. Aulia Erlangga/Foto CIFOR

Paling popular

LIMA, Peru — Mengirimkan drone (pesawat) kecil tanpa awak terbang melintasi hutan tropis berpotensi besar meningkatkan pemantauan hutan berbasis-masyarakat — juga mengukur karbon sebagai upaya mitigasi perubahan iklim, demikian dikatakan para pakar dalam sebuah konferensi yang diselenggarakan bersamaan dengan konferensi iklim PBB baru-baru ini.

“Drone dapat mengukur banyak hal termasuk karbon; cepat; murah; cepat tanggap  — dan menghemat waktu pekerjaan juga biaya pekerja,” kata Michael McCall, peneliti senior Universidad Nacional Autónoma de Mexico (UNAM) dan salah seorang penulis laporan baru mengenai alat ini.

Arti kata “drone” menanggung beban — berasosiasi dengan operasi militer AS — namun para peneliti percaya aplikasi damai ini bisa memberikan manfaat bagi konservasi dan masyarakat hutan.

Pemantauan perubahan tutupan hutan penting bagi REDD+, skema berbasis hasil yang akan memberi ganjaran bagi masyarakat untuk kegiatan pengurangan emisi karbon dari deforestasi dan degradasi hutan.

Sering diargumentasikan bahwa mengajak masyarakat lokal melakukan pemantauan sendiri dapat se-akurat — dan lebih murah — dibandingkan peneliti yang melakukannya.

Ini adalah kelebihan kunci pesawat tanpa awak ini dibandingkan dengan pemantauan lapangan atau satelit, kata Michael.

Memasang kamera kecil di pesawat kecil model drone – dan terbang pada ketinggian 50 hingga 300 meter dapat memberikan citra resolusi-spasial – tinggi, demikian temuan penelitian. Pada resolusi ini, pohon-pohon yang spesifik dan celah kanopi dapat diidentifikasi dan dipantau dengan mudah.

Murah dan mudahnya mengoperasikan drone berarti hutan dapat diukur lebih sering, daripada dengan teknologi penginderaan jarak jauh konvensional — lebih mahal.

Dan karena mereka terbang di bawah awan, penilaian dapat dilakukan sepanjang tahun, bahkan di musim hujan, memungkinan pemantauan hutan tropis secara berkala.


Dalam teritori medium berukuran luas — ratusan hingga beberapa ribu hektar — kemampuan mensurvei semua teritori masyarakat hanya dalam beberapa kali penerbangan membuat survei gabungan drone dan lapangan akan lebih irit daripada survei lapangan sendiri, menurut temuan penelitian.

Biaya persiapan juga relatif rendah, — masih terjangkau oleh kelompok masyarakat atau organisasi lokal.

“Biayanya masih terjangkau,” kata Michael. “Anda dapat membangun sendiri dengan biaya di bawah 2.000 dolar AS; Anda bahkan dapat menggunakan printer 3D untuk mencetak foto!”

“Peralatan kamera masih mahal, tapi beberapa orang bekerja dengan menggunakan kamera digital biasa, mengambil banyak foto — bila menggunakan perangkat lunak (gratis) dengan benar, Anda bisa menggabungkannya dan menciptakan citra dari itu,” katanya.

TIDAK SEMUA OPTIMIS

Tetapi ada juga kelemahan drone, seperti ditunjukkan penelitian.

Keterbatasan drone kecil yaitu jumlah peralatan yang bisa dibawa. Batasan kualitas sensor foto yang bisa ditempel, selain ukuran baterai, yang cenderung mengurangi waktu terbang di bawah satu jam.

Mereka juga rentan diterjang cuaca, yang dapat menciptakan distorsi pengukuran — artinya tidak cocok untuk pengukuran ilmiah yang memerlukan akurasi tinggi. Tetapi penelitian menunjukkan kapabilitas meningkat cepat.

Masalah keamanan juga menjadi satu perhatian, khususnya di negara seperti Meksiko, tempat kerja para peneliti.

Mengoperasikan drone di hutan tempat penebangan liar, perambahan, produksi obat terlarang, atau lokasi aktivitas militer mengancam operator drone, anggota masyarakat lain, atau organisasi mitra, kata penelitian.

“Di Meksiko, masalah khas terkait geng-narkotik yang jelas tidak senang melihat pesawat terbang melintasi wilayah mereka,” kata Michael.

“Kalimat pertama orang Meksiko ketika kami bilang akan melakukan uji coba yaitu, ‘Seseorang akan menembak (pesawat) itu jatuh,’” katanya. “Tetapi mereka juga akan menembak orang yang berjalan mengukur hutan — dan setidaknya ini hanya drone.”

Ini artinya masalah keamanan dan keselamatan harus diprioritaskan oleh LSM yang ingin menggunakan teknologi ini.

“Harus ada protokol sangat jelas yang dipahami masyarakat, dibuat oleh masyarakat, dan diterapkan di masyarakat untuk menyatakan apa yang bisa dilakukan drone, apa yang tidak bisa dilakukan dan siapa pemilik informasi,” kata Charlie.

Laporan juga menyoroti isu etik — yang paling penting, menyangkut privasi. Drone dapat memicu konflik dan tuduhan pelanggaran privasi dan mata-mata, tulis penelitian.

Dan terdapat risiko bahwa introduksi drone dapat menciptakan ketegangan di antara dan di dalam masyarakat — jadi potensi kelebihan dan kekurangan seharusnya dinilai berdasar kasus-demi-kasus, kata Charlie.

“Kita tidak seharusnya berpura-pura semua masyarakat dan semua hutan akan cocok untuk melakukan ini. Tetapi ini akan bermanfaat khususnya dalam masyarakat dengan populasi kecil, dan area luas,” katanya.

APA MANFAATNYA BAGI DESA?

Mengapa masyarakat mau terlibat soal seperti ini?

“Mereka mungkin tidak tertarik mengukur karbon, secara langsung, tetapi mereka tertarik akan kondisi hutan mereka,” kata Charlie.

Menurut Charlie, bahkan jika drone digunakan untuk kepentingan pemantauan – karbon, masyarakat perlu diijinkan menggunakan drone untuk kepentingan mereka, selain — banyak potensi aplikasi lain.

“Drone akan memberi mereka mata di langit untuk melihat apa yang terjadi,” katanya.

Mereka dapat memantau invasi di teritori mereka dengan lebih aman; memeriksa penyakit dan hama pohon; dan dengan lebih cepat mengatasi kebakaran.

“Kami bekerja dengan masyarakat di Utara Meksiko yang sangat ekstensif—mencapai rentang 20 atau 30 kilometer,” kata Charlie.

“Dari menara api, mereka bisa melihat kebakaran hutan dari jauh, dan jika mereka melompat ke atas truk, mereka dapat tiba di lokasi dalam satu jam. Dengan drone, mereka bisa di lokasi dalam lima menit, mengambil gambar yang menunjukkan arah kebakaran, seberapa cepat perkembangannya — dan mengirim informasi dengan segera.”

“Teknologi tersedia untuk itu, masyarakat siap; apa yang akan berubah cepat adalah legislasi,” katanya.

“Dalam 10 tahun, drone akan ada di mana-mana, dan mungkin dipandang sebagai hama di seluruh dunia — mereka sedikit berisik, dan akan ada kecelakaan, mereka bisa bertabrakan atau disalahgunakan orang.”

Sebelum lama, drone tampaknya akan dilarang di banyak tempat, dan jendela peluang untuk dimanfaatkan pemantauan hutan masyarakat bisa tertutup, kata Charlie.

“Saya percaya jika kita mulai sekarang dan menunjukkan bahwa drone dapat memberi masyarakat sosial bagi kelompok masyarakat yang secara relatif lebih buruk, maka ini bisa menjadi argumen untuk legislasi membuat pengecualian,” katanya.

(Visited 1,075 times, 1 visits today)