Kolom DirJen

Fokus di masa depan untuk Forum Hutan

Hubungan sebab akibat langsung antara Instrumen Hutan dan aksi nasional tidak selalu jelas dan sulit dibuktikan.
Bagikan
0
Arah masa depan: Perlu keterlibatan nyata dan mulia dalam IAF dari negara, organisasi internasional, pemerintah nasional, dan para pakar, untuk membuat perbedaan nyata di lapangan.
Arah masa depan: Perlu keterlibatan nyata dan mulia dalam IAF dari negara, organisasi internasional, pemerintah nasional, dan para pakar, untuk membuat perbedaan nyata di lapangan.

Paling popular

Di pertemuan Forum Hutan PBB (UNFF) di New York bulan depan, fokus diskusi akan terpusat pada  F pertama dan berikutnya baru pada kata F kedua.

Agenda paling utama bagi negara anggota PBB dalam perundingan dua pekan adalah untuk menyepakati masa depan Forum itu sendiri, dan umumnya pada Perjanjian hutan Internasional (IAF).

Bagi F kedua, mencari kesepakatan, dan menentukan aksi untuk membalikkan kehilangan hutan dan meningkatkan manfaat hutan, akan mengambil peran di bangku belakang.

Terdapat keterlibatan nyata dan mulia dalam IAF dari negara, organisasi internasional, pemerintah nasional, dan para pakar, untuk membuat perbedaan nyata di lapangan.

Keterlibatan ini harus diakui dan dihargai – apalagi ini merupakan pengaturan yang mengelola semua jenis hutan, di mana saja.

Oleh karena itu, pertanyaan tepatnya menjadi: apakah pengaturan ini menggambarkan pendekatan efektif dan inklusif terhadap masalah terkait hutan? Apa hasil negosiasi yang bisa kita harapkan dari UNFF? Dapatkah investasi waktu dan uang dalam IAF memberi imbal balik yang sesuai dalam hasil pembangunan berkelanjutan?

Selama dua tahun terakhir, negara anggota mengkaji IAF dan efektivitasnya, termasuk penilaian independen yang menjadi dasar bagi perundingan Mei.

Seraya umumnya sepakat perlunya IAF, laporan mengidentifikas beberapa wilayah yang perlu dipertimbangkan, terutama bahwa UNFF menderita akibat program yang terlalu kaku dan tidak bisa “bereaksi secara baik terhadap beberapa masalah yang muncul, seperti perubahan iklim, tata kelola hutan, investasi perdagangan dan penilaian jasa lingkungan.”

Akibatnya, banyak masalah terkait hutan diatasi oleh kesepakatan lain, misalnya tiga konvensi Rio. Laporan juga menyoroti “Instrumen Ikatan Non-legal (NLBI, atau Instrumen Hutan) yang sejak 2007 tidak diterapkan secara efektif. Malahan, laporan mencatat bahwa “hubungan sebab akibat langsung antara Instrumen Hutan sendiri dan aksi nasional tidak selalu jelas dan sulit dibuktikan.”

Penilaian juga memberi pilihan bagi arah masa depan UNFF dan IAF; semua menyarankan perlunya menjaga atau meningkatkan operasi untuk mendorong keberhasilan. Ini mencakup visi jelas bahwa UNFF dan IAF seharusnya menghubungkan hutan pada Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan oleh karena itu menggerakkan masalah hutan menjadi arus utama upaya pembangunan.

Jadi di mana kita cocok? Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) adalah bagian dari IAF selaku anggota Kerjasama Kemitraan Hutan (CPF) bersama dengan 13 organisasi internasional lain yang misinya terkait atau fokus pada hutan.

CPF memiliki dua tugas – pertama untuk mendukung proses UNFF, dan kedua untuk membangun sendiri aksi bersama. Ini merupakan kemitraan sukarela tanpa pendanaan langsung, jadi anggota sendiri menyiapkannya untuk melakukan aksi. Aksi dukungan CPF yang dipimpin CIFOR khususnya termasuk enam kali Hari Hutan tahunan (2007–2012) dan kemudian Forum Bentang Alam Global, yang melibatkan banyak mitra di luar CPF dan sektor kehutanan. Diskusi mendatang mengenai masa depan IAF akan mencakup peran CPF dan bagaimana CPF seharusnya di organisasi untuk maju.

Jadi apa yang kita harapkan dari UNFF-11 Mei?

Tim pengkaji independen menyimpulkan bahwa Forum dan pendahulunya hingga masa UNCED 1992 telah sedikit banyak meningkatkan pengaruh pada hutan dan kehutanan lebih dari yang diharapkan. Sebagai perbandingan, jelas bahwa, misalnya, UNFCCC dengan mekanisme REDD+ nya telah menguji kekuatan politik serta mengerakkan dan mengumpulkan lebih banyak sumber daya substansial dalam beberapa tahun terakhir. Hampir serupa, Deklarasi Hutan New York 2014 melibatkan negara-negara, provinsi, sektor swasta dan masyarakat sipil, walaupun tidak di bawah pengelolaan UNFF.

Bertentangan dengan sejarah ini, menegaskan UNFF dalam bentuknya sekarang sebagai institusi terdepan dalam kehutanan global tampak menjadi tantangan terbesar. Sebuah peluang bisa terletak pada menegaskan sebuah wahana bagi beragam mekanisme terkait hutan untuk bertindak sebagai antarmuka dengan SDG, dengan misi menjamin hutan dan kehutanan memiliki profil terintegrasi baik dalam agenda pembangunan 2015.

Hal ini pada gilirannya akan mendorong, pembicaraan Mei, bahwa negara anggota memfokuskan perhatian lebih pada pengaturan kemitraan baru berbasis substansi, dan mungkin sedikit mengkonstruksi UNFF versi 2.0.

(Visited 186 times, 1 visits today)
Topik :   Deforestasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan