Liputan Khusus

Kekuatan lokal sebagai modal menuju kesepakatan global

Solusi iklim dan pembangunan berbasis praktik keseharian bentang alam bergema selama penyelenggaraan Forum Bentang Alam Global 2015
Bagikan
0
Pendekatan bentang alam mendorong penemuan strategi lokal dalam mencapai tujuan global.
Pendekatan bentang alam mendorong penemuan strategi lokal dalam mencapai tujuan global. Pilar Valbuena/CIFOR

Paling popular

Ketika kerangka kerja iklim dan pembangungan global runtuh, para pakar di Forum Bentang Alam Global 2015 meningkatkan seruan untuk mentransformasikan kerangka tersebut menjadi aksi di lapangan – yang diharapkan didorong oleh kekuatan lokal.

“Ini tahun yang luar biasa terkait kebijakan, kerangka kerja dan kesepakatan,” kata Paula Caballero, Direktur Senior Praktik Global Lingkungan dan Sumber Daya Alam  Bank Dunia, mengevaluasi tahun 2015 pada pidatonya di Forum.

“Hari ketika COP berakhir bertepatan dengan awal 2016. Dan mulai 2016 dan seterusnya adalah soal implementasi.”

Forum Bentang Alam Global ketiga, yang digelar di Paris bersamaan dengan pembicaraan iklim historis ini, mengumpulkan 3.200 peserta dari 135 negara dalam satu setengah hari diskusi panel, pameran, ikrar dan pengumuman kebijakan, serta demonstrasi teknis, semua dengan tujuan menemukan jalan bagi pemanfaatan lahan berkelanjutan yang menjadi jantung tujuan iklim dan pembangunan.

Keberagaman pelaku di sektor lahan dan cakupan kontribusi mereka tergambar dari daftar pembicara. Campuran perwakilan sektor swasta (misalnya CEO Danone Emmanuel Faber), kelompok adat (seperti Abdon Nababan), pemerintah (19 Menteri dan mantan kepala negara) serta lembaga penelitian (antara lain Andrew Steer dari World Resources Institute, Robin Chazdon dari ATBC dan dari CGIAR).

INTI SARI

Dan di dalam tema resmi konferensi mengenai restorasi, tenurial dan hak, pendanaan dan perdagangan, serta pengukuran, satu hal yang muncul di setiap sesi adalah bahwa pembangunan berkelanjutan dimulai di rumah.

Apalagi bagi aktivitis masyarakat adat Abdon Nababan, rumah adalah satu-satunya tempat ini bisa terjadi: “Anda tidak bisa melindungi hutan dari Paris, Oslo, New York, London. Hanya kami yang telah melindungi hutan dapat terus melakukannya,” katanya.

“Banyak hal yang kami lakukan dan semuanya bersifat lokal,” kata Gubernur Kalifornia Jerry Brown dalam pidatonya. “Bagaimana menjalin dua konsep ini, tantangan global dan aksi lokal ini adalah masalah  besarnya, dan keduanya memang krusial.”

Pernyataan serupa – bahwa masyarakat harus menyelesaikan masalahnya sendiri – termaktub dalam pesan Peter Holmgren, Direktur Jenderal Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR), koordinator pelaksanaan konferensi, yang telah menekankan hal ini sebelum acara dimulai.

“Jangan pernah berharap kesepakatan global sesuai dengan apa yang kita perlukan,” katanya dalam undangan video untuk menghadiri Forum. “Paling bagus hasilnya berupa kerangka kerja. Kemudian, pendekatan bentang alam dapat dapat membantu mengembangkan solusi terbaik untuk mereka sendiri.”

Mark Burrows dari Credit Suisse bahkan mengingatkan bahwa negara maju bisa tertinggal.

“Dalam pandangan saya, Barat yang lamban akan terlampaui oleh negara-negara lain dalam hal menerapkan pembangunan berkelanjutan,” katanya. “Karena, perlu diingat, untuk banyak negara seperti Kenya, pembangunan dan pendanaan berkelanjutan adalah inti sari penghidupan dan ekonomi mereka.”

Uang akan datang dari sumber daya negara yang memiliki lahan terdegradasi itu sendiri.

Ngozi Okono-Iweala

Tandingan terhadap pandangan ini, datang dari ekonom Ngozi Okonjo-Iweala, mantan menteri keuangan Nigeria, yang berpendapat bahwa negara berkembang secara mandiri bergerak karena tidak mendapat dukungan yang diperlukan.

“Menarik 100 miliar dolar AS yang kita bicarakan dalam investasi jenis ini sangat sulit,” katanya pada pidato utamasebelum menambahkan, pada peserta yang antusias, “Haruskah dana ini datang dari negara donor kaya? Ya. Akankah itu terjadi? Tidak.”

Ia mengelaborasi hal ini dalam sebuah wawancara terpisah: “Sementara kita mungkin ingin menunggu donor mendanai restorasi, sejatinya, uang akan datang sumber daya negara yang memiliki lahan terdegradasi itu sendiri.”

PERTANYAAN SULIT

Penekanan pada kelokalan bukan hal baru: Jeff Sayer dari Universitas James Cook University dan pemikir utama pendekatan bentang alam, dalam refleksi kegagalan pembicaraan iklim di Kopenhagen 2009, menyatakan bahwa melibatkan masyarakat adalah inti konsep bentang alam.

“Apa yang benar-benar diperlukan adalah membangun keseimbangan agenda atas-ke-bawah dengan lebih pada agenda bawah-ke-atas,” katanya, “ini melibatkan semua orang yang peduli di lapangan, dan orang-orang yang akan merasakan dampak keputusan pekan ini dan  keputusan di Kopenhagen, dan keputusan lain.”

Sayer mengaku tidak khawatir tantangan terhadap gagasannya.

“Ini agenda sangat ambisius yang telah diterima secara antusias oleh banyak, banyak orang – walaupun sesekali terlalu antusias,” katanya. “Kita perlu meyakinkan, jika ini jalan utama yang akan kita terapkan di lapangan, cara ini bisa bekerja.”

Holmgren, salah seorang pendukung pendekatan bentang alam, mengangkat pertanyaan serupa.

“Apakah kita berdampak di lapangan?” tanyanya pada peserta saat menutup Forum. “Apakah kita membawa semua pengetahuan, pemikiran, pengalaman, dialog fantastis, menjadi perubahan nyata di lapangan?”

Ketika kembali pada masalah implementasi, dan pada semua yang bertanggungjawab mengisi agenda pembangunan dan iklim, kita harus bertanya pada diri sendiri:

“Jika kita akan melakukan implementasi, jika kita ingin menyeru untuk beraksi – dengan dorongan, urgensi dan seruan untuk beraksi – apa yang perlu kita lakukan? Apa yang masing-masing kita perlu lakukan? Haruskah kita dorong orang lain bergerak?” kata Paula Caballero.

“Ini tantangan kita, dan ini tantangan yang ingin saya hadirkan.”

(Visited 123 times, 1 visits today)
Riset ini merupakan bagian dari penelitian CGIAR tentang Hutan, Pepohonan dan Agroforestri.